Skip to main content

Love them as they have been always do

Sanah Helwah
Selamat Hari Lahir
Happy Birthday
Saeng il chuk ha ham ni da

Pelbagai bahasa boleh diungkapkan atas ingatan kita terhadap seseorang atas penambahan umurnya

Tapi, saat umur kita bertambah, makin dekat kita dengan saat itu, saat yang pasti

Tinggal bersama pasangan yang sudah lanjut usia yang juga merupakan nenek dan atuk sendiri
mengajar banyak benda

“Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur) maka (ketahuilah) bahawasanya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetas mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya, dan yang tidak sempurna, agar kami jelaskan kepada kamu, dan Kami tetapkan (sesudah itu) dalam rahim apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami ke luarkan kamu sebagai bayi, kemudain (dengan beransur-ansur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antaramu ada yang diwafatkan, dan (ada pula) di antaramu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, hingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu pun yang dahulu telah diketahuinya…” (Al-Hajj:5)

Suatu ketika dahulu, YA
kau seorang yang bijaksana
kau seorang yang berkebolehan
kau seorang yang badang
kau seorang yang kuat ingatan

Tapi ada satu saat (biiznillah untuk hidup yang lebih panjang)
Semuanya Allah tarik semula
Boleh jadi kelihatan mustahil kau dahulu seorang yang bijak
Boleh jadi kelihatan mustahil kau seorang yang kuat ingatan

Terlupa tarikh
Terlupa hari
Meski sudah diberitahu berulang kali
Seakan sukar untuk diingati

Melihat keadaan sebegini
Beristighfar berulang kali
Tidak wajar untuk dimarahi
Kerana satu saat pasti aku juga akan melalui saat ini
Saat dimana mungkin juga aku akan lupa nama orang disekeliling

Melihat atuk dan nenek sendiri
Umur yang sudahpun mencecah 70 dan 80, namun hati menjadi seakan-akan kanak-kanak
Mudah terasa
Mudah tersentuh
Karenahnya banyak
Kadangkala 'over-worried' tentang segelintir hal

Budaya melayu yang menghantar mereka ke rumah orang-orang tua
Alasannya tidak punya masa
Alasannya kerja terlalu banyak
Alasannya dia punya keluarga

Insan ini yang dahulu mendidik, menjaga, menyayangi, menasihati kita

Kau lupa, mereka juga ahli keluargamu
Kau lupa suatu ketika dahulu mereka meluangkan masa demi karenah yang entah apa-apa
Kau lupa di saat mereka sibuk menyiapkan kerja dan kau datang menghampiri dengan hajat dihati, diletakkannya ketepi kerja yang bertimbun, dan diluangkan masa demi dikau yang terlalui dicintai
Kau lupa, mereka itu ibu bapamu, atau mungkin ibu bapa insan lain.
Kau lupa, mentaati mereka adalah satu kewajiban meski apa jua kondisi mereka selagi mana ia tidak melanggar hukum syara'

Hakikatnya masih sama, perkataan 'ah' itu pon sudah dianggap menderhaka apatah lagi menengking dan menyakiti hati mereka

TENAGA PEMUDA

Terserlah hikmah mengapa Islam sangat memandang istimewa tenaga pemuda

Di waktu muda,
masa untuk berbakti untuk Islam, untuk Ummah, untuk diri sendiri, untuk keluarga, untuk insan disekeliling

Sayangi mereka sebagaimana mereka menyayangimu
Bersabar dengan mereka sebagaimana mereka begitu tenang menuruti segala permintaanmu
Ada ganjarannya pasti, yakinlah.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Bearable burden

Nampak kan
Betapa Allah itu Maha Adil
Maha Mengetahui

Kadang kita merasakan ujian kita lah yang paling berat
Terlalu berat hingga kadangkala seakan sukar untuk bernafas
Sukar untuk mengukir senyuman
Dan kita lebih memilih untuk berpegang dengan mentaliti
'Orang lain tak kan mampu memahami kerna mereka tak mengalami'

Tahu kenapa mereka tak alami apa yang kita alami?
Kerana apa yang kita alami tu hanya mampu dipikul oleh kita
Hanya kita

Tak sedar?
Tak perasan betapa Allah jadikan setiap hambaNya istimewa?

Pandang sekeliling
Betapa ramai lagi insan yang jauh lebih malang dari kita
Betapa ramai lagi insan yang diuji lebih hebat dari kita

Kita
masih punyai keluarga
Masih punya ibu bapa
Masih punya adik-beradik
Masih punya sahabat
Masih mampu bernafas
Masih mampu makan dan minum
Masih mampu tersenyum, tertawa, menangis

Atas satu ujian yang Allah beri, kenapa terus menghukum diri?
Bersyukur dengan setiap ujian
Kerna boleh jadi di sebalik ujian itu terselit rahmat dan kasih sayang dari…

Seindah bidadari syurga, yuk?

Dia menoleh ke kanan Terlihat seorang insan  Dan persis sama kisahnya Apa yang dilaluinya Dan dirinya amat memahami apa yang dilalui Hati Allah kurnia Mudah berbolak balik Disebabkan itu perlu selalu mohon moga Allah jaga dan pegang Segumpal darah ini yakni hati Selalu tertanya Mengapa kadang hati ini seakan terlalu lemah Dan tiba-tiba terlebih kuat dari biasa Itulah kuasaNya CiptaanNya 'Aku tengok kau kuat' Dirinya tersenyum saat mendengar ayat ini Bukan sekali dua, tapi banyak kali dilontarkan buat dirinya Tapi sedia maklum apa yang dipamer bukan hakikat sebenar apa yang bergolak di dalam Itu rahsia antara empunya hati dan peminjam hati
Siapa tahu saat insan itu mengukir senyuman mesra, tertawa riang dan seakan apa yang dilaluinya itu langsung tiada kesan baginya, namun sebenarnya dirinya sedang berperang sendirian berbekalkan doa dan keyakinan padaNya 'Saat diri diuji, tahap iman kau yang menentukan dengan cara macam mana kau nak harungi. Iman yang bantu kau tetap kuat…

Believe

Ruthlessly
Being thrown into a dark room
Alone and nothing to hold
No words and you just sit there doing nothing agreeing that everything happened because of you

Silly of you
For not realizing and kept forgetting the fact that everything do happened for a reason
Though it might seems that it was impossible to seek for reason when you're in that kind of state

Days passed by
Months
And suddenly almost a year

Still standing
in one piece

Because 'He will not test what you couldn't bear' (2:286)
And 'Verily after every hardship there is ease' (94:5)

Hamdalillah